KB HMI UNJ Pertanyakan Hilangnya Tokoh Islam dan Direktorat Sejarah dari Kemdikbud

- 3 Mei 2021, 13:11 WIB
KB HMI UNJ Pertanyakan Hilangnya Direktorat Sejarah Bersama Sejarawan Anhar Gonggong
KB HMI UNJ Pertanyakan Hilangnya Direktorat Sejarah Bersama Sejarawan Anhar Gonggong /Rahman Sugidiyanto/

Pedoman Tangerang - Pemangkasan sejumlah direktorat di bawah Direktorat Jenderal Kebudayaan menjadi sorotan komunitas seni, budaya dan sejarah. Terutama penghapusan Direktorat Sejarah yang memunculkan banyak dugaan.

Ditambah tak lama berselang, banyak nama Tokoh-Tokoh Islam yang tidak tercantum dalam Kamus Sejarah Indonesia. 

Berkaitan dengan isu ini, KB HMI UNJ membuat diskusi khusus mengenai tema ini pada Jumat, 30 April 2021.

Baca Juga: Acara Golkar Dibubarkan Polisi di Tangsel, Pilar Saga Beri Peringatan

Dibuka oleh H. Muhammad Taufik Wakil ketua DPRD DKI Jakarta, serta Dr Anhar Gonggong selaku sejarawan yang menjadi pemantik pada diskusi ini. 

Menanggapi isu tersebut, Dr Anhar Gonggong merasa keputusan ini harus ditinjau ulang, krena sejarah merupakan historikal bangsa yang harusnya dilestarikan. 

"Penghilangan direktorat sejarah juga merupakan satu kekeliruan besar, walaupun dengan alasan dalam rangka efisiensi. sementara ada lembaga lain yang malah dobel, kan itu aneh. Sejarahnya hilang dan yang lain dipertahankan. Padahal hidup itu juga adalah sejarah" tukas Anhar.

Baca Juga: Inter Kunci Scudetto Setelah Atalanta Imbang Kontra Sassuolo

Polemik Kamus Sejarah Nasional Jilid 1 ini juga menyenggol Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy. 

Disebabkan, kamus tersebut menurut Dirjen Kebudayaan Kemendikbud Hilmar Farid, disusun pada 2017. Pada saat itu, Muhadjir menjabat sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud). 

Halaman:

Editor: Rahman Sugidiyanto


Tags

Artikel Rekomendasi

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X